Setelah membaikpulih anak patung Ain,aku kembali mendapatkan Makcik Yah yang masih tersenyum memandang aku.“Biar Makcik Yah tidurkan Ain dulu,lepas tu boleh la kita sambung lagi...!!!

Lagipun batang kote Joe dah menegang tu,boleh la kita lebih-lebih sikit...!!!

Perlahan-lahan aku melurut ke bawah kain batik tersebut sehingga mendedahkan bontot tonggek Makcik Yah aku tu yang putih melepak tetapi masih ditutupi oleh seluar dalamnya.

Video mak janda com-38

Sedang asyik aku melayan stim dengan tetek Makcik Yah,tiba-tiba Ain datang dekat dengan aku menunjukkan anak patungnya yang rosak. Ketika aku bangun untuk membetulkan anak patung tersebut,aku tidak dapat menyembunyikan batang kote aku yang menegang keras dan tertonjol ke depan di sebalik kain pelikat yang aku pakai.

Makcik Yah hanya tersenyum memerhatikan keadaan aku ketika itu.

Apa lagi,aku pun terus la menyonyot puting kedua-dua teteknya,memang ada susu yang keluar, tapi aku telan sahaja.“Macam mana rasanya,sedap ker...???

”tanya Makcik Yah kepada aku sambil menyuakan tetek yang satu lagi.

Kisahnya bermula pada malam hari Isnin bila Pakcik aku memberitahu hendak berjumpa kawannya atas urusan perniagaan dan mungkin pulang lewat sikit malam tu.

Sementara menanti Makcik Yah aku menyelesaikan kerja-kerjanya di dapur,aku melayan keletah anak perempuannya Ain yang baru berusia setahun. Setelah selesai kerja-kerja di dapur, Makcik Yah aku tu datang berehat sambil menonton TV di ruang TV pada lebih kurang pukul malam hari Isnin . Makcik Yah tanpa segan-silu terus menyelak t-shirt yang dipakainya mendedahkan kedua-dua teteknya yang montok dan gebu untuk Ain menetek.”tanya Makcik Yah kepada aku bila merasakan batang kote aku menekan lurah bontot tonggeknya.Aku membiarkan sahaja Makcik Yah meramas dan melancapkan batang kote aku yang kini menegang tahap maksimum.“Nak buat macam mana lagi,memang dari asalnya macam tu, Makcik Yah...!!! Aku kegelian bila Makcik Yah mengosok-gosok dan memicit kepala batang kote aku yang masih ditutupi dengan kain pelikat itu.Melihatkan aku yang masih terpegun memerhatikan kedua-dua tetek besarnya, Makcik Yah terus menegur aku.“Mari sini datang dekat sikit...!!!”pelawa Makcik Yah sambil menyuakan satu teteknya ke mulut aku.Kadang-kadang penampilan Makcik Yah aku ketika di dalam rumah sangat merangsang keinginan nafsu seks aku jugak,apatah lagi di usia remaja belasan tahun seperti aku di mana keinginan nafsu seks sentiasa bergelora.